Media Sosial Sangat Penting untuk Menjalankan Bisnis Anda

Apakah Media Sosial Benar-Benar Penting untuk Bisnis Anda?

Bisnis

Jika Anda seorang pengusaha dengan ukuran bisnis apa pun, Anda terlalu sadar akan jejak digital Anda. Anda dibuat pusing dengan jumlah lalu lintas ke situs Anda, menatap kosong pada grafik dan bagan yang dihasilkan oleh WordPress atau Google yang tampaknya memegang nilai perusahaan pemula Anda di tangan metaforis pixelated mereka.

Mungkin perusahaan Anda sama sekali tidak baru. Mungkin Anda sedang pensiun beberapa tahun ketika Covid melanda, memaksa Anda untuk beradaptasi dengan cepat atau berisiko kehilangan semuanya. Dalam kedua skenario, hasilnya tidak diragukan lagi hampir sama.

Anda beralih ke media sosial untuk membantu menyelamatkan atau mengembangkan bisnis Anda.

Cukup adil. Lebih dari setengah populasi dunia memiliki akun media sosial. Itu juga tampaknya logis untuk dilakukan saat ini, mengingat situasi pascapandemi. Tidak perlu ahli strategi bisnis yang brilian untuk mengenali arti dalam memperluas kehadiran online. Tapi apa yang benar-benar bisa dilakukan media sosial untuk bisnis Anda?

Sebelum kita melangkah lebih jauh, kita harus mendefinisikan apa yang kita maksud dengan “media sosial”. Tentu ada raksasa media sosial yang memproklamirkan diri (Facebook, Instagram, Twitter) tetapi itu mengambil bentuk media online interaktif apa pun yang membutuhkan profil. Itu bisa jadi blog Anda dengan bagian komentar. Ini mungkin saluran YouTube atau halaman podcast Anda. Apa pun yang benar-benar tempat Anda membuat konten dan orang lain dapat mengomentarinya secara publik.

Sebagian besar pengusaha memasukkan sumber daya ke platform media sosial bisnis mereka karena meningkatkan kesadaran akan merek atau produk Anda. Mungkin memang demikian, tetapi sebagai pemilik bisnis, kita harus cerdas tentang apa yang sebenarnya dilakukan media sosial untuk kita.

Banyak CEO merasa tidak punya waktu untuk mempelajari cara kerja algoritme atau tagar apa yang sesuai untuk konten mereka. Mereka mengalihdayakan ini, baik secara internal atau melalui konsultan dan pekerja lepas, karena gagasan mencoba “belajar Klingon” membuat mereka putus asa.

Dunia media sosial penuh dengan kompleksitas, jargon, dan strategi yang selalu berubah.

Putus hubungan terjadi ketika Anda duduk dengan agensi manajemen konten pilihan Anda, mengatakan banyak hal yang terdengar seperti itu berarti “grafik menunjuk ke atas” dan berhenti di situ. Anda mungkin menggunakan istilah “SEO”, melambai-lambaikannya pada calon kontraktor tersebut seperti semacam ijazah, tetapi apakah Anda mengerti apa artinya?

Ini sepertinya tempat yang bagus untuk membongkar SEO (Search Engine Optimization) secara sederhana dan bersikap realistis tentang apa yang dapat dilakukannya. Sangat penting untuk membingkai ulang SEO sebagai apa adanya: praktik terbaik.

Begitu banyak pengusaha dan pemilik bisnis hingga hari ini melihat SEO sebagai kata sandi ajaib. Di mata mereka, ini seperti memasukkan kode cheat ke dalam gim video yang memungkinkan Anda menang dengan lebih mudah dan praktis. Dan siapa yang bisa menyalahkan mereka?! Sudah lama dijual seperti itu, tapi inilah kebenarannya: Ini tidak berfungsi seperti itu. Siapa pun yang memberi tahu Anda bahwa itu hanya mencoba menghasilkan uang dengan cepat dari Anda.

Bagi kebanyakan orang, SEO seperti meletakkan magnet di samping kompas.

Anda perlu mengambil pendekatan jangka panjang untuk SEO. Dengan secara konsisten membuat konten reguler yang menarik bagi audiens yang dituju dan berisi kata kunci yang diteliti, kata kunci ekor panjang, dan pemformatan yang ditetapkan dengan benar, Anda menggoda jarum kompas imajiner, mengarahkannya ke arah Anda.

Ada efek majemuk untuk semua ini. Pada hari-hari awal, itu akan terasa seperti banyak pekerjaan untuk hasil yang sedikit, dan di sinilah sebagian besar terhenti. Sekali lagi, penuh dengan narasi “kata sandi ajaib”: Pemilik bisnis berharap untuk melihat perubahan dalam semalam. Mereka menginginkan pertumbuhan yang konsisten sejak hari pertama, lupa bahwa kita sedang berbicara tentang media. Media yang harus menjangkau khalayak.

Anda tidak bisa melupakan aspek sosial media sosial.

Seperti yang akan dikatakan oleh penulis naskah atau pembuat film hebat — Anda harus tahu siapa audiens Anda. Terlalu sering, kami menyerahkan tanggung jawab itu kepada otoritas yang diasumsikan oleh Facebook atau basis data dan algoritme Google yang luas. Kami mengalokasikan anggaran untuk iklan Facebook dan meneliti topik yang sedang tren, tetapi kami lupa membuat konten untuk siapa pun. Atau lebih tepatnya kami melakukannya, dan itulah masalahnya: Kami membuatnya untuk siapa saja.

Pikirkan tentang jenis konten yang menurut Anda menarik. Siapa klien ideal Anda? Hal seperti apa yang cenderung mereka baca atau tonton dan bagaimana Anda bisa menghasilkan konten yang menawarkan sesuatu yang baru, informatif, dan menarik, tetapi juga menarik perhatian mereka?

Semua kembali ke niat.

Seperti halnya aspek bisnis Anda, niat di baliknya membutuhkan pengawasan dan pemahaman oleh semua orang. Niat yang tidak jelas atau “tidak selaras” akan menghasilkan hasil yang acak. Jika Anda mengatakan kepada tim konten atau kontraktor konten eksternal bahwa Anda menginginkan konten hanya untuk membuat angka naik pada grafik, Anda tidak menetapkan niat yang cukup jelas.

Sangat mudah untuk masuk ke ruang kepala pemilik bisnis, menganggap karyawan Anda hanya sebagai orang yang perlu tahu, tetapi mereka juga manusia. Jika mereka tidak memiliki gambaran lengkap, mereka tidak dapat mengirimkannya. Sederhana seperti itu.

Paku ke bawah tujuan dan niat Anda. Mengapa Anda ingin itu terjadi? Apa hasil yang diinginkan? Tentu, Anda mungkin menginginkan lebih banyak klien dan pendapatan yang lebih tinggi. Tapi klien seperti apa? Mengapa menumbuhkan keterlibatan media sosial Anda akan menarik jenis klien yang Anda inginkan, dan mengapa ini adalah tempat yang baik untuk menyebarkan kesadaran tentang layanan khusus Anda?

Untuk mengasumsikan pendekatan satu ukuran untuk semua dan kemudian mengeluh ketika Anda mendapatkan hasil yang beragam adalah benar-benar kehilangan intinya. Sebagai seorang pengusaha dan pribadi, Anda adalah satu-satunya arsitek realitas Anda. Anda harus menerima tanggung jawab penuh untuk itu jika tidak, Anda melepaskan kekuasaan Anda.

Jangan terjebak dalam “metrik kesombongan”. Jumlah penayangan atau pelanggan tidak berarti bahwa strategi Anda berhasil. Anda dapat memiliki ribuan pelanggan, tetapi jika mereka tidak terlibat dengan apa yang Anda tawarkan kepada mereka, algoritme akan mengetahui hal ini dan tidak mempromosikan materi Anda kepada orang lain yang mungkin melakukannya. Anda dapat memalsukan jumlah penayangan di video Youtube, misalnya, tetapi jika ini dibayar untuk klik, mereka tidak akan menonton semuanya. Ini menurunkan waktu tonton dan jam tonton rata-rata Anda, memberi tahu youtube bahwa konten Anda tidak terlibat.

Perjelas niat Anda. Luangkan waktu untuk memahami media sosial dan apa yang dapat dilakukannya untuk merek Anda dan kemudian tetapkan strategi jangka panjang. Setelah Anda memilikinya, Anda akan diberi sumber daya untuk pergi ke agen atau konsultan manajemen konten dan menemukan yang tepat untuk menyampaikannya. Atau Anda akan tahu siapa yang harus disewa.

Fokus pada siapa yang Anda inginkan dalam komunitas online Anda dan melayani mereka sebaik mungkin. Setelah Anda mengumpulkan momentum dan efek bola salju berlangsung, ada seluruh planet untuk Anda ajak bicara, terlibat, dan berbisnis.